Pilih Laman

Promosi Doktor Asep Suryana dari Program Pascasajarna Departemen Sosiologi diadakan di Auditorium Juwono Sudarsono, FISIP UI pada Selasa (28/7) dengan predikat sangat memuaskan. Asep berhasil mendapatkan gelar Doktor Sosiologi setelah mempertahankan disertasinya yang berjudul “Membangun Keadilan Kota Dari Bawah: Gerakan Lokal Muhammadiyah Di Kawasan Post-Suburban Depok”. Fenomena Muhammadiyah sebagai gerakan lokal di kawasan post-suburban dan dilihat sebagai salah satu aktor masyarakat perkotaan yang berkontestasi dalam rangka membangun keadilan kota dari bawah. Konstribusi institusi agama itu dilakukan melalui frase yang dirumuskan sebagai terbangunnya keadilan kota dari bawah. Pola kontestasi gerakan lokal Muhammadiyah tersebut ditempatkan sebagai studi kasus, dalam rangka memperlihatkan bekerjanya mekanisme agama sebagai pembentuk realitas sosial kota. Sekaligus, tesis agama sebagai pembentuk realitas sosial kota tersebut ditujukan untuk menolak pendekatan yang meletakan agama hanya sebagai fenomena reaksioner.

Menurut Asep, frase membangun keadilan kota tersebut merujuk pada dua kompenen, yaitu bertumpu konseptualisasi pada disertasi ini sebagai kontestasi aspirasional berjenjang dan konteks situasi sosial ekonomi masyarakat perkotaan Indonesia yang sedang tumbuh. Pada disertasi ini menggunakan urban religious aspiration sekaligus menyumbang tiga komponen konsep dalam pendekatan tersebut. Pertama mealui kasus lokal Muhammadiyah di post-suburban sebagai kelompok keagamaan di perkotaan yang bertumpu pada corak keagamaan yang mirip dengan teologi inner-wordly asceticism. Kedua, sebagai gerakan sosial keagamaan, Muhammadiyah memiliki orientasi inderness yang dikonseptualisasikan sebagai pandangan diri kolektif bahwa komunitas Muhammadiyah adalah bagian dari masyarakat dimana mereka berada. Ketiga, kontestasi aspirasional berjenjang  menjadi alat bantu untuk memperlihatkan bahwa ada penjenjangan dalam fenomena urban religion, bertumpu pada nature Muhammadiyah yang di design sebagai gerakan sosial-keagamaan yang trans-lokal.

Artikel Lainnya:  Tambah Wawasan Dunia Kreatif di Kantor Ogilvy

Sebagai organisasi gerakan sosial keagamaan yang berarenakan kawasan post-suburban, Muhammadiyah lokal melakukan kontestasi asprirasional berjenjang dalam rangka membangun keadilan kota dari bawah dan hal tersebut di praktikan melalui lima mekanisme (1) filantropi (2) school improvement (3) strategi penjenjangan kehidupan sosial berorganisasi (4) sebagai kelompok kepentingan (5) strategi teritorialisasi. Kelimanya adalah mekanisme kontestasi apirasional berjenjang dalam kerangka mencapai target rekognisi, representasi dan redistribusi dalam situasi menguatnya paradoks post-suburbanisasi. Rekognisi bertujuan agar keberadaan gerakan lokal Muhammadiyah diakui sebagai fenomena normal oleh memori kolektof-masyarakat setempat. Representasi ialah kemampuan gerakan sosial lokal Muhammadiyah agar dirinya diperhitungkan dan memiliki perngaruh. Redstribusi adalah orientasi agar Muhammadiyah setempat sumber daya dari pihak eksternal. Redistribusi serupa dengan kesetaraan, representasi setara dengan demokrasi dan rekognisi dengan keanekaragaman atau diversity.

“Praktik filantropi Muhammadiyah lokal kawasan post-suburban sebagai fenomena ideology kesejahteraan muslim modernis kelas menengah. Sebagai upaya untuk mendorong terciptanya keadilan dan kesejahteraa sosial dalam masyarakat, Muhammadiyah mendorong pemajuan dan pemberdayaan masyarakat melalui pendirian sekolah, membantu masyarakat yang kurang beruntung dengan pelayanan sosial seperti klinik kesehatan dan pemberdayaan ekonomi. Dalam rekognisi dan redistribusi, Muhammadiyah lokal kawasan post-suburban melakukan school improvement yaitu mendorong dan memfasilitasi berbagai jenjang pendidikan. Muhammadiyah menempatkan sekolah sebagai sarana kemajuan sosial dan purifikasi keagamaan sekaligus sebagai sarana filantropis bagi masyarakat bawah. Sebagai gerakan sosial-keagamaan, Muhammadiyah mendirikan sekolah agar para siswanya dapat memahami dan mengamalkan islam yang murni. Sekolah juga menyediakan akses ilmu pengetahuan dan kepribadian yang baik sehingga mengalami kemajuan sosial seperti kelompok sosial yang lain,” jelas Asep.

Artikel Lainnya:  Mengatasi dan Mencegah Dampak Covid-19 Pada Anak dan Individu Rentan