Imam Prasodjo Ungkap Kesedihan Luar Biasa dari Sri Mulyani

Imam Prasodjo, penggiat anti-korupsi sekaligus Sosiolog Universitas Indonesia, mengungkap kesedihan yang luar biasa dari Menteri Keuangan Sri Mulyani atas sorotan publik yang bertubi-bertubi terhadap Kementerian Keuangan. Sorotan publik itu dipicu kasus penganiayaan yang kemudian merembet ke mana-mana.

Sorotan publik itu tak lepas dari terungkapnya harta kekayaan tak wajar mantan pejabat Ditjen Pajak dan belakangan diketahui juga dilakukan oleh pejabat Ditjen Bea Cukai, dua instansi yang berada di bawah Kemenkeu.

“Bu Menteri, Bu Sri Mulyani mengekspresikan dengan kesedihan yang luar biasa tentang musibah yang terjadi,” kata Imam usai melakukan pertemuan dengan Sri Mulyani di Kantor Kemenkeu, Kamis malam, (2/3/2023). Imam menuturkan, dalam pertemuan dengan Sri Mulyani, banyak detail usulan yang telah disampaikan. Ia berharap, masalah yang menerpa Kementerian Keuangan bisa menjadi pelajaran untuk melakukan perbaikan ke depan.

“Harus dijadikan entry point bahwa masalah yang terjadi ini menjadi titik masuk yang lebih kuat untuk melakukan sebuah perbaikan culture of hope, budaya untuk menetap ke depan lebih baik,” ucapnya. Imam menyebut, kejadian seperti ini tidak hanya bisa terjadi di Kemenkeu, tapi juga bisa menimpa kementerian atau lembaga mana saja. Jadi perlu adanya upaya yang serius untuk membangun culture of hope.

“Kalau kita bersama-sama pemerintah, masyarakat, dunia bisnis, melakukan sebuah upaya-upaya yang serius membangun culture of hope, saya kira ini akan menjadi momentum yang bagus sekali untuk melakukan perubahan-perubahan yang bersifat integratif dan partisipatif,” pungkasnya.

Selain itu Kementerian Keuangan mengecam gaya hidup mewah dan sikap pamer harta yang dilakukan oleh keluarga jajarannya yang menimbulkan erosi kepercayaan terhadap integritas Kemenkeu. Hal tersebut akhirnya menciptakan reputasi negatif terhadap seluruh jajaran Kemenkeu yang telah dan terus bekerja secara jujur, bersih, dan profesional.

Disunting dari: https://ekbis.sindonews.com/read/1037239/34/sosiolog-ui-ungkap-kesedihan-luar-biasa-dari-sri-mulyani-1677823416

Related Posts

Hubungi Kami

Kampus UI Depok
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Indonesia
Jl. Prof. Dr. Selo Soemardjan, Depok, Jawa Barat 16424 Indonesia
E-mail: fisip@ui.ac.id
Tel.: (+62-21) 7270 006
Fax.: (+62-21) 7872 820
Kampus UI Salemba
Gedung IASTH Lt. 6, Universitas Indonesia
Jl. Salemba Raya 4, Jakarta 10430 Indonesia

E-mail: fisip@ui.ac.id
Tel.: (+62-21) 315 6941, 390 4722

Waktu Layanan

Administrasi dan Fasilitas
Hari : Senin- Jumat
Waktu : 08:30 - 16:00 WIB (UTC+7)
Istirahat : 12.00 - 13.00 WIB (UTC+7)

Catatan:
*) Layanan tutup pada hari libur nasional, cuti bersama, atau bila terdapat kegiatan internal.
Skip to content