Select Page

Pekan Komunikasi UI mengadakan seminar Media Matters, adalah mata acara dari Pekan Komunikasi UI yang diselenggarakan oleh peminatan Kajian Media. Seminar ini mendiskusikan tentang kondisi komunikasi dan infromasi yang terjadi di Indonesia dalam kondisi pandemi. Menghadirkan pembicara Ismail Fahmi, Ph.D sebagai Pendiri Media Kemels Indonesia.

Di tengah pandemi seperti ini, virus Covid-19 sangat berbahaya tetapi misinformasi atau disinformasi tidak kalah berbahaya juga karena banyak sekali informasi atau berita bohong tentang pandemi Covid-19 yang sampai ke masyarakat dan membuat masyarakat bingung. Komunikasi di era pandemi ini tentu berubah.

Menurut Ismail, “Ada beban ganda yang muncul dari pandemi ini, kita dapat belajar dengan cepat tetapi mungkin banyak kelemahan bagi orang yang tertinggal. Banyak bentuk kejahatan digital semakin mudah terjadi karena semua aktivitas terjadi di internet. Beban ganda ini merupakan bentuk ketertinggalan dalam sisi komunikasi dan walaupun kita maju secara komunikasi tetap ada kejahatan digital didalamnya.“

Di sisi lain adanya ancaman kejahatan digital selain hoax. Saat ini hampir semua masyarakat terhubung dengan koneksi internet seperti kejahatan skimming dan pinjaman online yang tidak terdaftar di OJK.

Maka dari itu ia mengembangkan aplikasi, Ismail menjelaskan, “aplikasi tersebut menggunakan keahlian artificial intelligence (AI) dan natural learning process (NLP) yang dikembangkan sejak 2009 ketika masih studi S3 di salah satu universitas di Belanda. Sehingga menyajikan peta analisis media sosial tentang bagaimana sumber hoaks berasal, menyebar, siapa pendengung pertama, dan siapa groupnya.”

Karena itu, Ismail ingin masyarakat lebih aware terhadap berita hoax, kejahatan digital, skimming, dan kebocoran data. Data-data personal yang diambil dari kasus kebocoran tersebut bisa dipakai untuk profiling, scamming atau phishing. Ia juga menekankan pentingnya perlindungan data pribadi dan selalu mewaspadai apa yang dilakukan di dunia maya.

Artikel Lainnya:  Sustainability Harus Berkolaborasi Secara Internal Dan Eksternal