Select Page
Promosi Doktor: Fajrul Rahman Mengangkat Judul ‘Distingsi Pemilih di Indonesia’ Untuk Penelitian Disertasinya

Promosi Doktor: Fajrul Rahman Mengangkat Judul ‘Distingsi Pemilih di Indonesia’ Untuk Penelitian Disertasinya

Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia (FISIP UI) menggelar sidang terbuka Promosi Doktor Ilmu Komunikasi dengan promovendus atas nama M. Fajrul Rahman. Fajrul menyampaikan penelitian disertasi dengan judul, “Distingsi Pemilih di Indonesia (Studi Interpretative Phenomenological Analysis Habitus Kelas dan Perilaku Pemilih dengan Pendekatan Strukturalisme Genetik Pierre Bourdieu)”.

Promotor Fajrul adalah Prof. Dr. Ilya R. Sunarwinadi, M. Si. dengan Kopromotor Dr. Pinckey Triputra, M. Sc. Fajrul menjalani sidang terbuka secara daring pada Rabu (21/4), dan berhasil dinyatakan lulus dengan predikat Sangat Memuaskan.

Penguji dalam sidang ini adalah Prof. Dr. Alois Agus Nugroho, Ph.D.; Prof. Effendi Gazali, MPS ID., Ph.D.; Sirojuddin Abbas, Ph.D.; Prof. Dr. Billy K. Sarwono, M.A.; Dr. Eriyanto, M.Si.; Inaya Rakhmani, M.A., Ph.D. Sidang diketuai oleh Dr. Arie Setiabudi Soesilo, M.Sc.

Disertasi Fajrul adalah penelitian komunikasi politik, khususnya perilaku memilih (voting behavior), yang bertujuan untuk menemukan bagaimana pemrosesan informasi oleh pemilih berdasarkan distingsi (distinction) kelas sosial dan habitus kelas sosial pemilih untuk memproduksi opini politik dan pilihan politik pada pemilihan umum Presiden dan Wakil Presiden pada 17 April 2019. Kelas sosial, distingsi kelas dan habitus kelas pemilih dalam formasi sosial masyarakat kontemporer Indonesia (historical situatedness) tersebut dianalisis dengan memakai model kelas sosial baru berdasarkan pendekatan strukturalisme genetik Pierre Bourdieu.

Metode yang digunakan adalah convergent parallel mixed method, pendekatan kuantitatif dengan analisis kluster digunakan untuk mengidentifikasi dan mendeskripsikan kelas-kelas sosial di Indonesia. Sementara pendekatan kualitatif melalui wawancara mendalam dengan para informan kunci digunakan untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang habitus kelas dan modus produksi opini politik masing-masing kelas sosial dengan menggunakan the modes of production of opinion Bourdieu.

Fajrul, yang juga Staf Khusus Presiden Republik Indonesia Joko Widodo di bidang komunikasi sekaligus Juru Bicara Presiden tersebut, menemukan melalui analisis kuantitatif dan kualitatif dengan interpretative phenomenological analysis berhasil mengidentifikasi empat kelas sosial di Indonesia lengkap dengan habitus kelas masing-masing, yakni kelas elite, kelas menengah profesional, kelas menengah tradisional, dan kelas marhaen. Tiap-tiap kelas sosial memiliki jumlah dan komposisi kapital ekonomi, budaya, dan sosial yang berbeda, serta habitus kelas dan kapital simbolik yang berbeda pula, juga memiliki modus produksi opini politik yang juga menunjukkan perbedaan (distinction).

Perbedaan modus produksi opini politik berhubungan langsung dengan perbedaan habitus kelas  masing-masing kelas sosial. Penelitian Fajrul ini juga menunjukkan bahwa modus produksi opini politik dan pilihan politik tersebut terkondisikan secara sosial. Kelas elite dan kelas menengah profesional mengalami modus produksi opini dan pilihan politik berdasarkan etos kelas atau produksi orang-pertama (first person production), di mana opini dan pilihan politik pemilih dari kelas ini berdasarkan kesadaran diskursif dan pengetahuan kognitif. Sementara kelas menengah tradisional dan kelas marhaen mengalami modus produksi opini dan pilihan politik berdasarkan production by proxy, di mana opini dan pilihan politik pemilih dari kelas ini berdasarkan kesadaran non-diskursif dan rentan terhadap doxa (realitas dunia yang dirumuskan pihak dominan), propaganda dan kekerasan simbolik.

Dalam penelitian ini Fajrul juga menemukan bahwa habitus kelas merupakan mediator dari modus produksi opini dan pilihan politik pada pemilihan umum Presiden dan Wakil Presiden pada 17 April 2019. Habitus kelas elite: visioner, rasional, outward looking, etos pengusaha dan profesional yang penuh passion dan resilience; habitus kelas menengah profesional: rasional, berkembang ke arah kemajuan pendidikan dan profesionalisme serta pro-perubahan sosial dan meritokrasi; sedangkan habitus kelas menengah tradisional: konservatisme nilai, dan kecemasan dalam kepemilikan kapital serta kehidupan sosial; terakhir habitus kelas marhaen: subsistensi, ketidakpedulian sosial, serta keputusasaan hampir total di semua bidang kehidupan.

Selain itu dalam temuan kualitatif terhadap informan kunci penelitian, berdasarkan distingsi kelas sosial dan habitus kelas sosial masing-masing, Fajrul menemukan bahwa para pemilih pada pemilihan umum Presiden dan Wakil Presiden pada 17 April 2019 pada dasarnya sudah menentukan pilihan politik mereka masing-masing bahkan sebelum pemilihan umum Presiden dan Wakil Presiden pada 17 April 2019 itu berlangsung. Meminjam konsep Lazarfeld et al dari Columbia School para pemilih tersebut adalah deciders (sudah memilih dengan keputusan tetap).

Bisakah kelas sosial dan habitus kelas sosial berubah? Bisa! Konsep habitus yang menyatakan bahwa individu adalah produk sosial melalui dialektika struktur mental dan struktur sosial atau dialektika internalisasi eksternalitas (structuring structure) dan eksternalisasi internalitas (structured structure) memberikan peluang untuk perubahan sosial. Caranya? Merombak struktur sosial, merombak kepemilikan kapital ekonomi, kapital sosial dan kapital budaya melalui strategi transformasi struktural terukur dan progresif.

Perombakan kelas sosial yang ada melalui strategi transformasi struktural terukur dan progresif akan menghasilkan individu atau agen sosial yang berbeda. Berarti akan menghasilkan pemilih dengan disposisi habitus yang berbeda dan lebih baik, yang diharapkan merupakan pemilih yang mampu mendemokratisasikan demokrasi sesuai agenda Reformasi Mei 1998. Dengan demikian komunikasi politik khususnya dan ilmu komunikasi umumnya menjadi kekuatan perubahan sosial substantif di Indonesia.

Strategi The Jakarta Post Untuk Meraih Market Secara Online

Strategi The Jakarta Post Untuk Meraih Market Secara Online

Journalight adalah mata acara dari Pekan Komunikasi UI yang diselenggarakan oleh peminatan Jurnalisme. Mata acara Journalight terdiri dari lomba, seminar, workshop, dan company visit. Tahun ini, Journalight membawakan judul “Stream on Edge: Finding the Alternatives in Times of Uncertainty”. Menghadirkan pembicara M. Taufiqqurahman (Edior in Chief The Jakarta Post).

“Ketika pertama kali The Jakarta Post mulai melakukan investasi di online journalism sepuluh tahun lalu kami sangat optimis ternyata the future of media itu ada di internet jika kita bisa melakukan transisi digital dan mempresentasikan produk kita melalui internet akan berhasil seperti buzzfeed, vice dan lain sebagainya tetapi kenyataannya berbeda saat ini” ujar Taufiqqurahman.

Taufiqqurahman menjelaskan, misalnya seperti saat ini banyak media news yang mengharuskan pelanggannya membayar untuk bisa mengakses berita secara utuh dan mendalam tetapi banyak orang Indonesia yang sudah terbiasa membaca secara gratis maka sedikit sekali yang mau membayar untuk konten berita tersebut.

Ia juga menekankan, ketika memindahkan konten ke online, maka dihadapkan dengan ekosistem yang sangat besar yang diluar control kita seperti search engine, social media dan kekuatan sistemik yang tidak bisa dipecahkan artinya kita bisa bikin konten tetapi delivery nya di control oleh orang lain yang punya infrastruktur yang massive yang mengendalikan semua akses orang di dunia ke internet.

“Awal bulan Maret 2020 ketika Covid-19 masuk ke Indonesia, terjadi ledakan traffic yang besar di website The Jakarta Post karena banyak orang mencari tau tentang informasi seputar Covid-19 tetapi itu hanya bertahan sebentar sekitar sebulan saja” jelas Taufiqqurahman.

The Jakarta Post sudah melakukan revenue stream. Strategi untuk meraih market secara online The Jakarta Post melakukan dari hulu ke hilir artinya memperbaiki sistem delivery agar konsumen dapat menerima berita dengan mudah, memproduksi konten-konten yang bagus yang menarik orang-orang untuk membaca. Saat ini fokus The Jakarta Post membuat berita yang bentuknya cerita bukan lagi news tapi feature, opini dan indepth.

Podcast Menjadi Adaptasi Kantor Berita Radio di Masa Pandemi

Podcast Menjadi Adaptasi Kantor Berita Radio di Masa Pandemi

Journalight adalah mata acara dari Pekan Komunikasi UI yang diselenggarakan oleh peminatan Jurnalisme. Mata acara Journalight terdiri dari lomba, seminar, workshop, dan company visit. Tahun ini, Journalight membawakan judul “Stream on Edge: Finding the Alternatives in Times of Uncertainty”. Menghadirkan pembicara Citra Dyah Prastuti (Chief in Editor Kantor Berita Radio).

KBR (Kantor Berita Radio) adalah penyedia konten berita berbasis jurnalisme independen yang berdiri sejak 1999. Dengan dukungan reporter dan kontributor terbaik di berbagai kota di tanah air dan Asia, produk KBR telah digunakan lebih dari 500 radio di Nusantara dan 200 radio di Asia dan Australia.

“Podcast sebelum pandemi adalah banyak memproduksi podcast. Ketika pandemic terjadi kenaikan traffic di podcast sangat tinggi, tidak hanya di KBR saja tapi secara global karena saat pandemi tidak bisa kemana-mana dan manusia itu sifatnya cepat bosan maka mendengarkan podcast salah satu untuk menghilangkan kebosanan” ujar Citra.

Ia juga menjelaskan, mendengarkan KBR bisa di mana pun, bisa menjangkau informasi dengan mudah seperti, berita terkini, buletin berita, feature, talkshow inspiratif, cerita dari negara-negara tetangga, serta perbincangan dengan narasumber utama langsung dari KBR atau melalui radio jaringannya.

“Di KBR sendiri memikirkan audience yang akan di tuju oleh podcast karena audience radio network KBR berbeda dengan posdact KBR. Podcast KBR membentuk konten agar sesuai dengan yang dibutuhkan oleh target audience tersebut. Podcast berbasis jurnalisme yang diproduksi KBR Prime, menghadirkan beragam format, tema dan penyajian untuk kebutuhan pendengar. Ini adalah ‘rumah’ bagi podcast berkualitas yang diproduksi dengan prinsip jurnalisme, memadukan kedekatan ala radio dan fleksibilitas ala digital” jelas Citra.

Perubahan Perilaku Berbelanja Setelah Terjadinya Pandemi Covid-19

Perubahan Perilaku Berbelanja Setelah Terjadinya Pandemi Covid-19

Advertising War adalah mata acara dari Pekan Komunikasi UI yang diselenggarakan oleh peminatan Periklanan. Seminar Advertising War menghadirkan judul “Marketing in Adaptive Era: How Effective Communication Can Win Consumer Trust” membahas mengenai fenomena berubahnya pola perilaku consumer behaviour dan cara meyakinkan konsumen atau audience trust di Indonesia di era pandemi yang penuh tidak kepastian dari berbagai sudut pandang.

Membahas lebih lanjut dalam mengenai bagaimana mengidentifikasi krisis pesona yang dialami para konsumen Indonesia di era pandemi serta bagaimana mengatasi efek tersebut dengan komunikasi yang efektif dan tepat sekaligus memenangkan Kembali kepercayaan konsumen terhadap merchant maupun brand dari UMKM. Seminar Advertasing War menghadirkan pembicara Yoga Triharso (ADA Regional Director Telco Data Portofolio).

ADA (Analytics Data Advertising) adalah perusahaan data dan kecerdasan buatan yang merancang dan menjalankan solusi digital, analitik, dan pemasaran terintegrasi. Mempunyai visi untuk menghadirkan masa depan pemasaran dengan menggabungkan yang terbaik dari ilmu data, teknologi, kreatif, dan konten. Serta Misi, membuat dan menyampaikan kampanye yang menarik dan persuasif yang memberikan hasil bisnis yang tidak proporsional.

“Di lihat dari sisi data yang dipunyai oleh ADA, yang berhubungan dengan dunia industri ada perubahan signifikan di akhir tahun 2020 setelah terjadinya pandemi Covid-19 yang masuk ke Indonesia, terutama perilaku berbelanja di tiga area utama, yaitu footfall jumlah pelanggan dan pengunjung yang mendatangi mall secara langsung atau secara fisik. Kedua, dunia pariwisata dan yang ketiga eCommerce mengalami peningkatan penjualan yang signifikan” ujar Yoga

Yoga juga menjelaskan, “pada pandemi seperti saat ini masyarakt banyak melakukan online shopping dibanding harus ke mall. Persona terkait yang terlihat terlibat secara luas dengan layanan eCommerce adalah mereka yang tertarik pada aksesori mobil, home and living, serta kategori kebugaran. Tiga barang tersebut mempengaruhi konsumsi dan ekonomi brand. Dari hal tersebut kita bisa melihat kedepannya potensi orang lebih ke home oriented, personal oriented dan bersosialisasi lebih ke pola online

Rekomenadi dari ADA untuk membantu mempertahankan bisnis di masa pandemi saat ini, yaitu differentiation brand, identifikasi, evaluasi dan lebih mengetahui target audience atau taget consumers.

Tokopedia Memberdayakan UMKM Lewat Teknologi

Tokopedia Memberdayakan UMKM Lewat Teknologi

Advertising War adalah mata acara dari Pekan Komunikasi UI yang diselenggarakan oleh peminatan Periklanan. Seminar Advertising War menghadirkan judul “Marketing in Adaptive Era: How Effective Communication Can Win Consumer Trust” membahas mengenai fenomena berubahnya pola perilaku consumer behaviour dan cara meyakinkan konsumen atau audience trust di Indonesia di era pandemi yang penuh tidak kepastian dari berbagai sudut pandang.

Membahas lebih lanjut dalam mengenai bagaimana mengidentifikasi krisis pesona yang dialami para konsumen Indonesia di era pandemi serta bagaimana mengatasi efek tersebut dengan komunikasi yang efektif dan tepat sekaligus memenangkan Kembali kepercayaan konsumen terhadap merchant maupun brand dari UMKM. Seminar Advertasing War menghadirkan pembicara Ekhel Chandra Wijaya (External Communication Senior Lead Tokopedia).

Ekhel menjelaskan bahwa Tokopedia membangun sebuah super ecosystem dimana siapapun bisa memulai apapun dan konsisten mendorong pemerataan ekonomi secara digital. Berbicara mengenai transformasi ke digital banyak sekali aspek penting yang harus diperhatikan, baik dari pengambilan foto yang bagus, packaging dan melayani customers di platform online.

“Upaya-upaya Tokopedia untuk penerapan digitalisasi dalam mendukung UMKM seperti program pelatihan dan pendampingan, skema nya adalah pembekalan untuk mengenali pemanfaatan fotur-fitur Tokopedia, kelas akusisi yaitu digitalisasi pembuatan toko online kepada UMKM, program inkubasi adalah pendampingan Tokopedia kepada para UMKM hingga mendapatkan transaksi” jelas Ekhel.

Tidak hanya itu, Tokopedia juga membantu digitalisasi pasar basah atau pasar tradisional. “Bekerjasama dengan dua pasar tradisional Cikurubuk Tasikmalaya dan pasar Sabilulungan. Kegiatan ini juga mendukung kebijakan physical distancing dan pasar Cikurubuk online berhasil menjual lebih dari 27 ribu produk. Selain itu 76,4% penjual merasa mudah mengelola bisnis dengan bergabung Bersama Tokopedia, 68,6% penjual bergabung di Tokopedia saat pandemi” ujar Ekhel.